17 Desember 2015

Lin Jarvis Harus Menjaga Netralitas Antara Lorenzo Dan Rossi

Bos Yamaha, Lin Jarvis yakin bahwa ia mampu menjaga netralitas untuk membantu tim mengatasi ketegangan hubungan antara Jorge Lorenzo dan Valentino Rossi. Lin Jarvis ingin pada musim depan hubungan pembalap ini segera membaik demi kemajuan tim.

Sebenarnya hubungan Jorge dan Rossi sudah sangat bersahabat sejak tahun 2013 silam dibandingkan dengan tahun 2008 dan 2009.

lin jarvis bos movistar yamaha


Ketegangan antara kedua pembalap Movistar Yamaha kini muncul lagi akibat perebutan gelar juara dunia MotoGP 2015, dengan kepercayaan Rossi yang mengatakan Marc Marquez telah menghambat langkahnya untuk mengamankan gelar juara.

Dan hubungan semakin panas ketika insiden Valentino Rossi dan Marc Marquez di Sepang, Jorge Lorenzo semakin di anggap Rossi pembalap yang dibantu oleh Marquez.

Inilah komentar Lin Jarvis terkait netralitas untuk kedua pembalapnya musim depan

"Jika Anda bisa bersikap netral dan tetap netral, itu sangat penting.

"Ada banyak pengaruh nasionalisme yang dapat datang dalam - jika Anda Spanyol, Anda harus mendukung pembalap Spanyol, jika Anda Italia, Anda harus mendukung Italia.

"Saya sudah banyak pengalaman dalam game ini. Saya sudah memiliki beberapa pengalaman positif dan beberapa pengalaman negatif.

"Itu akan membantu Anda tetap tenang dalam situasi yang sangat menegangkan.

"Saya tidak memiliki obat-obatan, tapi aku benar-benar seperti G & T ... Itu juga membantu pada akhir hari ...

"Ini masalah menjadi jujur ​​pada diri sendiri dan tidak panik, dan berusaha mencari solusi.

"Solusi untuk setiap orang dalam masalah ini berbeda, dan itu sangat penting untuk mencari solusi mereka.

"Tidak pernah mudah untuk mengelola setiap juara tunggal dan itu bahkan lebih sulit untuk mengelola dua.

"Ini sulit, tapi kami sudah berhasil."

Jarvis berharap garis ditarik di bawah kontroversi akhir-2015 pada saat kampanye dimulai '16.

"Cukup adalah cukup dengan berbicara tentang polemik, apa yang terjadi dan siapa yang melakukan apa," katanya.

"Aku lebih suka kita bisa menghindari polemik yang sedang berlangsung dan hanya fokus pada olahraga."